Jika Ibadah dan I'tikaf selama 10 hari terakhir, Tidak Perlu Mencari Tanda Malam Lailatul Qadar

  • 0

Jika Ibadah dan I'tikaf selama 10 hari terakhir, Tidak Perlu Mencari Tanda Malam Lailatul Qadar

sumber : Artikel Rumaysho.Com

Sebenarnya kita tidak perlu mencari tanda malam lailatul qadar. Kita cukup banyak ibadah saja di sepuluh malam hari terakhir bulan Ramadhan, maka kita akan mendapatkan keutamaan malam yang ada.

Tanda malam lailatul qadar nampak pun setelah malam tersebut berlalu.

Ibnu Hajar Al Asqolani berkata,

وَقَدْ وَرَدَ لِلَيْلَةِ الْقَدْرِ عَلَامَاتٌ أَكْثَرُهَا لَا تَظْهَرُ إِلَّا بَعْدَ أَنْ تَمْضِي

“Ada beberapa dalil yang membicarakan tanda-tanda lailatul qadar, namun itu semua tidaklah nampak kecuali setelah malam tersebut berlalu.” (Fathul Bari, 4: 260)

Di antara yang menjadi dalil perkataan beliau di atas adalah hadits dari Ubay bin Ka’ab, ia berkata,

هِىَ اللَّيْلَةُ الَّتِى أَمَرَنَا بِهَا رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- بِقِيَامِهَا هِىَ لَيْلَةُ صَبِيحَةِ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ وَأَمَارَتُهَا أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ فِى صَبِيحَةِ يَوْمِهَا بَيْضَاءَ لاَ شُعَاعَ لَهَا.

“Malam itu adalah malam yang cerah yaitu malam ke dua puluh tujuh (dari bulan Ramadlan). Dan tanda-tandanya ialah pada pagi harinya matahari terbit berwarna putih tanpa memancarkan sinar ke segala penjuru.” (HR. Muslim no. 762). Lihatlah, tanda ini baru muncul di pagi hari, setelah lewat malam.

Dari Ibnu Abbas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لَيْلَةُ القَدَرِ لَيْلَةٌ سَمْحَةٌ طَلَقَةٌ لَا حَارَةً وَلَا بَارِدَةً تُصْبِحُ الشَمْسُ صَبِيْحَتُهَا ضَعِيْفَةٌ حَمْرَاء

“Lailatul qadar adalah malam yang penuh kemudahan dan kebaikan, tidak begitu panas, juga tidak begitu dingin, pada pagi hari matahari bersinar tidak begitu cerah dan nampak kemerah-merahan.” (HR. Ath Thoyalisi dan Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, lihat Jaami’ul Ahadits 18: 361. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. Lihat Shahihul Jaami’ no. 5475). Tanda ini pun sama dengan sebelumnya barulah muncul setelah lailatul qadar berlalu.

Jika demikian, maka tidak perlu mencari-cari tanda lailatul qadar karena kebanyakan tanda yang ada muncul setelah malam itu terjadi. Yang mesti dilakukan adalah memperbanyak ibadah di sepuluh hari terakhir Ramadhan, niscaya akan mendapati malam penuh kemuliaan tersebut. (Lihat Shahih Fiqh Sunnah, 2: 149-150)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun tidak mencari-cari tanda, namun beliau memperbanyak ibadah saja di akhir-akhir Ramadhan.

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: – كَانَ رَسُولُ اَللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – إِذَا دَخَلَ اَلْعَشْرُ -أَيْ: اَلْعَشْرُ اَلْأَخِيرُ مِنْ رَمَضَانَ- شَدَّ مِئْزَرَهُ, وَأَحْيَا لَيْلَهُ, وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ – مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa ketika memasuki 10 Ramadhan terakhir, beliau bersungguh-sungguh dalam ibadah (dengan meninggalkan istri-istrinya), menghidupkan malam-malam tersebut dengan ibadah, dan membangunkan istri-istrinya untuk beribadah.” Muttafaqun ‘alaih. (HR. Bukhari no. 2024 dan Muslim no. 1174).

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam terlihat lebih rajin di akhir Ramadhan lebih dari hari-hari lainnya, sebagaimana disebutkan dalam hadits,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَجْتَهِدُ فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مَا لاَ يَجْتَهِدُ فِى غَيْرِهِ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat bersungguh-sungguh pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan melebihi kesungguhan beliau di waktu yang lainnya.” (HR. Muslim no. 1175)

Sufyan Ats Tsauri mengatakan, “Aku sangat senang jika memasuki sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan untuk bertahajud di malam hari dan giat ibadah pada malam-malam tersebut.” Sufyan pun mengajak keluarga dan anak-anaknya untuk melaksanakan shalat jika mereka mampu. (Latho-if Al Ma’arif, hal. 331)

Lalu jangan lupa perbanyak doa ampunan pada Allah di akhir-akhir Ramadhan. Dari Aisyah, beliau radhiyallahu ‘anha berkata,

يَا رَسُولَ اللَّهِ أَرَأَيْتَ إِنْ عَلِمْتُ أَىُّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ الْقَدْرِ مَا أَقُولُ فِيهَا قَالَ « قُولِى اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

“Wahai Rasulullah, apa pendapatmu jika aku mengetahui suatu malam adalah lailatul qadar. Apa yang mesti aku ucapkan saat itu?” Beliau menjawab, ”Katakanlah: ‘Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu anni’ (Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku).” (HR. Tirmidzi no. 3513, Ibnu Majah no. 3850, dan Ahmad 6: 171, shahih)

Semoga bermanfaat. Semoga kita semakin semangat di akhir-akhir Ramadhan.

Disusun di Panggang, Gunungkidul, 20 Ramadhan 1435 H

Akhukum fillah: Muhammad Abduh Tuasikal


  • 0

Hukum I'tiqaf

I’tikaf telah disepakati umat Islam sebagai ibadah dan cara yang paling utama untuk ber-taqqarub kepada Allah SWT.

Dalil disyariatkannya i’tikaf  adalah firman Allah SWT: ‘’… Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail, ‘Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang thawaf, i’tikaf, dan yang sujud.’’ (QS Al-Baqarah [2]: 125)

Dalam surah Al-Baqarah [2] ayat 187, Allah SWT Berfirman, ‘’… Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai malam, tetapi janganlah kamu campuri mereka itu (istri), sedang kamu beri’tikaf di dalam masjid.’’

Para ulama membagi hukum i’tikaf menjadi dua jenis, yakni wajib dan sunah. Namun, Maulana Muhammad Zakariyya Al-Kandahlawi dalam Fadhilah Ramadhan, membagi hukum i’tikaf menjadi tiga jenis, yakni i’tikaf wajib, i’tikaf sunah, dan ’tikaf nafil.

a. I’tikaf Wajib. Menurut Sayyid Sabiq dalam Fikih Sunnah, i’tikaf wajib adalah i’tikaf yang diwajibkan oleh seseorang pada dirinya sendiri. Nazar merupakan ikrar yang harus ditunaikan. Misalnya, seseorang mengatakan, ‘’Bila Allah SWT menyembuhkan sakitku, maka aku akan beri’tikaf sehari.’’ Atau ada yang bernazar, ‘’Aku bernazar akan beritikaf sebulan.’’ Dalam keadaaan tersebut, maka hukum i’tikaf menjadi wajib.

Jadi, menurut Al-Kubaisi, i’tikaf hukumnya menjadi wajib bila disertai dengan nazar.  I’tikaf wajib didasari oleh sebuah hadis Nabi SAW.  Ibnu Umar RA mengatakan bahwa Umar bertanya kepada Nabi SAW. (dalam satu riwayat: dari Ibnu Umar dari Umar bin Khattab berkata, “Wahai Rasulullah! Pada zaman jahiliah dulu, saya bernazar untuk beri’tikaf semalam di Masjidil Haram.” Beliau bersabda, “Penuhilah nazarmu.” Lalu Umar beri’tikaf semalam. (HR Bukhari).

Pada dasarnya, menepati janji atau nazar hukumnya memang wajib berdasarkan firman Allah SWT: ‘’Kemudian hendaklah mereka menghilangkan kotoran yang ada pada badan mereka, hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazar mereka, dan hendaklah mereka melakukan thawaf di sekeliling  rumah tua itu (Baitullah).’’ (QS Al Hajj: 29).

Aisyah RA berkata bahwa Nabi SAW bersabda, ‘’Barang siapa yang bernazar untuk melakukan ketaatan kepada Allah, maka hendaklah ia penuhi nazarnya; dan barang siapa bernazar untuk melakukan kemaksiatan terhadap Allah, maka hendaklah jangan ia lakukan perbuatan maksiat itu.’’ (HR Bukhari, An-Nasa’i).

b. I’tikaf Sunah. Seperti dicontohkan Rasulullah SAW, i’tikaf sunah dilaksanakan pada sepuluh hari terakhir Ramadhan. Menurut Al-Kubaisi, sejak hijrah dari Makkah ke Madinah, Nabi SAW secara rutin beri’tikaf di masjid pada sepuluh hari terakhir Ramadhan, hingga akhir hayatnya. Hal itu sesuai dengan hadis Nabi SAW:

Hadis riwayat Ibnu Umar  RA: ‘’Bahwa Nabi SAW selalu i’tikaf pada sepuluh terakhir bulan Ramadan. (Shahih Muslim No.2002).

Hadis riwayat Aisyah RA, ia berkata: ‘’Adalah Rasulullah SAW jika telah masuk sepuluh hari terakhir bulan Ramadan, beliau menghidupkan malam (untuk beribadah), membangunkan istri-istrinya, bersungguh-sungguh (dalam ibadah) dan menjauhi istri. (Shahih Muslim No.2008)

Hadis riwayat Aisyah  RA, ia berkata:  ‘’Adalah Rasulullah SAW, beliau bersungguh-sungguh pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadan, tidak seperti pada hari lainnya’’. (Shahih Muslim No.2009)

Adapun dalil yang membuktikan bahwa Rasulullah SAW selalu I’tikaf pada bulan Ramadhan adalah hadis berikut: Aisyah RA berkata, “Nabi beri’tikaf pada sepuluh hari yang akhir dari (dalam satu riwayat: setiap 2/259) bulan Ramadhan. Maka, saya buatkan untuk beliau sebuah tenda. Setelah shalat subuh, beliau masuk ke dalam tenda itu.

(Apakah Aisyah meminta izin kepada beliau untuk beri’tikaf? Lalu Nabi memberinya izin, lantas dia membuat kubah di dalamnya. Maka, Hafshah mendengarnya). Kemudian Hafshah meminta izin kepada Aisyah untuk membuat sebuah tenda pula, maka Aisyah mengizinkannya. Kemudian Hafshah membuat tenda (dalam satu riwayat: kubah).

Ketika Zainab binti Jahsy melihat tenda itu, maka ia membuat tenda untuk dirinya. Ketika hari telah subuh, Nabi melihat tenda-tenda itu (dalam satu riwayat: melihat empat buah kubah). Lalu, Nabi bertanya, ‘Tenda-tenda apa ini?’ Maka, diberitahukan orang kepada beliau (mengenai informasi tentang mereka). Lalu, Nabi bersabda,
‘Apakah yang mendorong mereka berbuat begini? Bagaimanakah sebaiknya menurut pikiran kamu mengenai mereka? (Aku tidak melakukan i’tikaf sekarang 2/260).’ Lalu, beliau menghentikan i’tikafnya dalam bulan itu. Kemudian beliau beri’tikaf pada sepuluh hari (terakhir) bulan Syawal.” (HR Bukhari).

c. I’tikaf Nafil.  Menurut Maulana Muhammad Zakariyya Al-Kandahlawi, i’tikaf nafil adalah i’tikaf tanpa batasan waktu dan hari. Menurut dia, kapan saja seorang berniat i’tikaf, ia dapat melakukannya.

sumber : Republika.co.id


  • 0

Proyek Pembangunan Tanah Suci 2012

Tujuh mega proyek Pemerintah Arab Saudi untuk menyambut jamaah haji di tahun 2012 nanti siap digelar.

Mega proyek senilai 6.1 miliar riyal saudi (Rp 2,4 triliun dijadwalkan harus selesai sebelum musim haji yang jatuh pada bulan Oktober 2012 nanti.

Kepala Bidang Proyek Pembangunan Tempat Suci Pemerintah Arab Saudi, Habib Zain Al-Abdeen, mengatakan selama tiga tahun ke depan, 36 ribu WC baru akan dibangun.

“Dua tahun setelah ini, 62 ribu toilet baru akan dibangun di Mina. Begitu juga dengan lokasi di Arafah dan Muzdalifah. Hal itu untuk menutupi fasilitas haji yang saat ini dirasa masih kurang,” jelasnya, Rabu (24/4).

Al-Abdeen juga membocorkan sedikit perkembangan terbaru proyeknya. Ia mengatakan bahwa lantai tiga fasilitas Jamarat nanti akan terhubung langsung ke Al-Muaisim, yaitu daerah di dekat Mina.

Sementara di lantai dua akan terhubung langsung ke Distrik Aziziyah di Makkah. “Tempat penyembelihan sapi dan unta di Mina juga akan bergeser ke Al-Muaisim yang akan langsung terhubung ke jalan Al-Sharaie di Makkah,” kata Abdeen.

Selain itu, ada juga proyek untuk memfasilitasi kedatangan jamaah haji dari stasiun kereta di tempat suci.

Sumber: Arab News


  • 0

Letak Geografis Kota Mekkah

Kota Makkah adalah kota tersibuk didunia yang setiap tahunnya menerima jutaan jamaah Haji, dan setiap bulannya menerima jamaah umrah, terletak di sebelah barat jazirah Arab dan Najed, kota ini (dimasukkan) dalam wilayah Tuhamah, sebelah utaranya terdapat Kota Madinah Al-Munawarah. Sedangkan sebelah timurnya Kota Najed dan Riyadh, sebelah Yaman.

Dari sebelah barat Kota Jeddah, kota ini berada dalam ketinggian ± 330 m dari permukaan laut. Dan jarak antara Kota Makkah dan Jeddah setelah pembuatan jalan baru sekitar 60 km, sedangkan dengan Madinah kalau melewati jalan hijrah sekitar 445 km.

Makkah terletak antara dua gunung sehingga bangunan yang ada di kota ini kalau dilihat dari jauh tidak akan kelihatan. Dua gunung tersebut adalah Gunung Falaq atau Falah yang terletak di sebelah Makkah dan memanjang ke arah Barat. Gunung Quai Quan yang tingginya hampir sama dengan gunung Hindi, Luk-luk dan Kaddi.

Makkah adalah kota yang sangat strategis yang mana selama kurang lebih 2500 tahun sebelum Masehi merupakan tempat pemberhentian kafilah dari negeri Yaman dan Syam (Suriah) Palestina dan Libanon. Di kota ini terdapat tiga jalan yang menjadikannya bertambah bermakna dan penting yaitu jalan Yaman, jalan Palestina dan jalan Laut Merah.

Luas kota ini mencapai 4800 hektar lebih, dengan jumlah penduduk 600.000 orang lebih. Suhu udara yang ada di Makkah adalah kering dan panas hal ini karena disebabkan gunung-gunung dan tanah yang berbatu telah mengelilingi kota ini.

Sehingga menghalangi angin yang datang dari sebelah utara, dan memantulkan sinar matahari yang menambah panasnya suhu udara. Sedangkan udara sangat panas sekali di bulan Juli, Agustus dan September, dan hujan turun di bulan Januari itu pun tidak deras dan tidak sering.


  • 0

Melipat gandakan Pahala di Mekkah

Diantara keutamaan Makkah ialah dilipatgandakannya pahala atas setiap amal yang dikerjakan di sana. Satu kali shalat di Makkah sama dengan 100.000 kali shalat di luar Makkah.

Diriwayatkan dari Jabir bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Shalat sekali di masjidku lebih utama daripada shalat seribu kali di tempat lain, kecuali di Masjidil Haram, dan shalat sekali di Masjidil Haram lebih utama daripada shalat 100.000 kali di tempat selainnya.”

Jika dihitung, shalat wajib dalam tiga hari tiga malam, atau 15 kali shalat di Makkah, maka sama dengan 1.500.000 kali shalat di tempat lain. Hal itu juga menyamai shalat selama 1.000 tahun.

Jadi, orang yang menetap dan beribadah di Makkah selama tiga hari saja (waktu minimal jamaah haji tinggal di Makkah) maka seolah-olah mereka telah beribadah di tempat lain selama 1.000 tahun.

Bagi anda yang berkesempatan menginjakkan kaki di Kota Makkah, janganlah menyia-nyiakan kesempatan untuk menunaikan shalat di Masjidil Haram. Dalam Masjidil Haram sendiri sering terlihat para pemburu pahala yang menunaikan shalat sunnah sepuas-puasnya. Sebagian mereka beri’tikaf di Masjidil Haram dan tidak pulang ke kotel mereka.

Jika anda tidak berkesempatan umrah ramadhan di tahun 2012 ini, Saibah siap membantu merencanakan umroh ramadhan 2013 anda. Sehingga dengan persiapan yang lebih matang untuk melaksanakan ibadah umrah ramadhan di tahun 2013.


  • 0

Ramadhan di Tanah Suci Makkah

Betapa indahnya beribadah di bulan suci Ramadhan di Tanah Suci Makkah. Melewatkan bulan yang penuh berkah di Tanah Suci yang juga berkah. Berada di sebaik-baik waktu dan di sebaik-baik tempat.

Saibah biro Travel umroh dan Haji Khusus menyelenggarakan umrah ramadhan. Berbagai fasilitas ditawarkan dengan harga yang variatif. Demikian juga kawasan Makkah dan Madinah dipadati oleh peziarah yang datang.

Tak mengherankan, jika kepadatan Masjidil Haram di bulan Ramadhan lebih ramai dibanding waktu bulan haji. Hal itu disebabkan mereka yang beri’tikaf di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Sebenarnya apa fadhilah dan keutamaan yang mereka dapatkan ketika berada di Tanah Suci ketika Bulan Ramadhan?

Ibnu Abbas mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa mendapati bulan Ramadhan di Makkah, lalu berpuasa secara utuh dan melakukan shalat malam pada beberapa malamnya, maka Alah akan mencatat untuknya seratus ribu bulan Ramadhan selain di Makkah. Dia juga akan mencatat satu kebajikan tiap siang hari, dan satu kebajikan tiap malam hari.”

“Allah akan memberi pahala sama dengan pahala memerdekakan seorang budak tiap siang hari, dan seorang budak lagi tiap malam hari, juga dua barang bawaan kuda di jalan Allah tiap siang hari dan dua barang bawaan kuda di jalan Allah tiap malam hari.”

Al-Khuza’iy mengatakan bahwa Ishak dan Ibnu Abi Umar menceritakan kepada kami, “Abdurrahim bin Zaid telah bercerita kepada kami dengan isnad seperti itu.” (Al-Azraqy: 11/23 dan Ibnu Majah: 1041).

Sumber: Menguak Misteri Tempat-tempat Suci, Keutamaan Kota Makkah, oleh Atiq bin Ghaits Al-Biladi


  • 0

Cina Belajar Manajemen Haji dari Indonesia

Kaget namun juga bangga setelah membaca berita di ,Republika karena mengurusi jamaah Haji memang tidak mudah. Saibah Biro Travel Umrah dan Haji Plus (Khusus) ikut merasakan bangga dengan Perhajian kita dan mengucapkan Selamat kepada Kemenag RI.

Pelayanan haji Indonesia memang sering mendapat kritik dari kalangan internal, namun ternyata dari luar negeri mendapat pujian karena tak sedikit negara lain mengirimkan delegasi khususnya untuk berguru masalah haji ke sini.

Pernyataan itu disampaikan Sekjen Kementerian Agama, Bahrul Hayat, seusai menerima delegasi Wakil Menteri Negara Urusan Agama China, Zhang Lebin, di Jakarta, Senin (30/7).

Delegasi dari Negeri Tirai Bambu tersebut bertemu dengan Sekjen Kementerian Agama guna menjalin kerjasama di bidang manajemen haji dan upaya memajukan kerukunan umat beragama guna menciptakan perdamaian dunia.

“Di bidang perhajian, Indonesia dinilai memiliki pengalaman banyak. Terlebih lagi yang dikirim ke Tanah Suci setiap tahun jumlahnya mencapai di atas 200 ribuan orang. Sementara Cina hanya mengirim jamaah sekitar 15 ribu orang per tahun,” kata Bahrul.

Kendati demikian, Indonesia dan Cina sepakat untuk meningkatkan pelayanan haji melalui kerjasama bilateral.

Pertemuan ini tak hanya membahas soal haji, tetapi juga persoalan budaya umat Muslim Indonesia dan Cina. Karena itu, dalam pertemuan tersebut, Zhang Lebin secara resmi mengundang Menteri Agama Suryadharma Ali untuk berkunjung ke Cina.

Sudah dua kali Menteri Agama diundang untuk datang ke negeri itu, tetapi karena banyaknya kesibukan, sampai saat ini Menag belum juga berkunjung ke sana. “Jadi, mereka berharap agar Menteri Agama kita datang ke sana,” ujar Bahrul.

Sumber: Republika dan Antara


  • 0

11 Peristiwa Bersejarah Islam di Bulan Ramadhan

 
Bulan Ramadhan tidak sebatas sebagai bulan suci bagi umat Muslim. Dalam sejarah Islam, sejumlah peristiwa besar yang sangat menentukan dan bermakna bagi umat Muslim terjadi di bulan ini. Sedikitnya, ada 11 peristiwa penting yang terjadi dalam sejarah Islam, baik klasik ataupun modern. Apa sajakah peristiwa-peristiwa tersebut?
Berikut 11 Peristiwa Bersejarah Islam di Bulan Ramadhan.

1. Pembebasan Makkah (Fathul Makkah)
Apa itu Fathul Makkah? Peristiwa Fathul Makkah adalah sebuah peristiwa di mana akhirnya Nabi Muhammad dan para sahabat berhasil menguasai Makkah dan menghancurkan berhala-berhala di sekitarnya. Sehingga Ka’bah kembali suci. Peristiwa ini bermula dari perjanjian Hudaibiyah tahun 628 M. Ini adalah perjanjian antara kaum muslimin dan kaum Quraisy. Perjanjian ini terjadi ketika satu rombongan yang dipimpin langsung oleh Nabi Muhammad hendak melaksanakan haji di Baitullah. Namun, pihak Quraisy melihatnya sebagai sebuah ancaman. Jika orang-orang dari Madinah, yang notabene adalah rival dari kafir Quraisy datang ke Makkah, maka apa tanggapan orang-orang nanti? Untuk itulah, pemuka-pemuka Quraisy dengan segala daya upaya menyusun sebuah strategi, yaitu mengikat kaum muslimin dalam suatu perjanjian agar tidak dapat leluasa mengunjungi Makkah. Dan terjadilah perjanjian Hudaibiyah. Ketakutan kaum kafir Quraisy ini wajar muncul, sebab setelah Nabi saw dan beberapa ratus sahabat hijrah dari Makkah menuju Yatsrib (Madinah), antara kaum Muslimin dan kaum Quraisy hampir selalu terjadi peperangan yang tak terelakkan. Dalam pengepungan selama 20 hari oleh 10 ribu pasukan Quraisy terhadap Madinah pada tahun 627 M, Nabi Muhammad saw dan 3.000 umat Islam berhasil mempertahankan Madinah.

Isi perjanjian Hudaibiyah antara lain:

Pertama, gencatan senjata selama sepuluh tahun
Kedua, orang Islam dibenarkan memasuki Makkah pada tahun berikutnya, tinggal di sana selama tiga hari saja dengan hanya membawa sebilah senjata.
Ketiga, bekerja sama dalam perkara yang membawa kepada kebaikan.
Keempat, orang Quraisy yang lari ke pihak Islam harus dikembalikan ke Makkah.
Kelima, orang Islam yang lari ke Makkah tidak dikembalikan ke Madinah,
keenam, kedua belah pihak boleh membangun kerja sama dengan kabilah lain tapi tidak boleh membantu dalam hal peperangan.Akhirnya pada tahun 630 tepatnya pada tanggal 10 Ramadan 8 H, Nabi Muhammad beserta 10.000 pasukan bergerak dari Madinah menuju Makkah, dan kemudian menguasai Makkah secara keseluruhan tanpa pertumpahan darah sedikit pun, sekaligus menghancurkan berhala yang ditempatkan di dalam dan sekitar Ka’bah.

2. Bulan Diturunkan Alquran
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman dalam Alquran: “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) Bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Alquran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil)…” (QS Al Baqarah: 185)

Imam Ibnu Katsir menjelaskan: “Allah SWT memuji Ramadan di antara bulan-bulan lainnya, karena Dia telah memilihnya di antara semua bulan sebagai bulan yang padanya diturunkan Al-quran yang agung”. Sebagaimana Allah mengkhususkan Ramadan sebagai bulan diturunkannya Alquran, sesungguhnya telah disebutkan oleh hadits bahwa pada bulan Ramadhan pula kitab Allah lainnya diturunkan kepada para Nabi sebelum Nabi Muhammad saw.

Imam Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya meriwayatkan: “Lembaran-lembaran (shuhuf) Nabi Ibrahim diturunkan pada permulaan malam Ramadan dan kitab Taurat diturunkan pada tanggal enam Ramadan, dan kitab Injil diturunkan pada tanggal tiga belas Ramadan, sedang Alquran diturunkan pada tanggal dua puluh empat Ramadhan.” (HR. Ahmad dalam Musnad, dan dinyatakan hasan oleh Syaikh Al-Albani dalam As-Silsilah Ash-Shahihah, no. 1575)

3. Peristiwa Perang Badar
Pada hari Jumat 2 Ramadhan tahun ke-2 H terjadi perang pertama dalam Islam yang dikenal Perang Badar. Badar adalah nama tempat di sebuah lembah yang terletak di antara Madinah dan Makkah. Tentara Islam mengontrol lokasi strategis dengan menguasai sumber air yang ada di daerah tersebut.

Perang ini melibatkan tentara Islam sebanyak 313 anggota berhadapan dengan 1.000 tentara musyrikin Makkah yang lengkap bersenjata. Dalam perang ini, tentara Islam memenangkan pertempuran dengan 70 tentara musyrikin terbunuh, 70 lagi ditawan. Sisanya melarikan diri.

Perang ini adalah suatu yang luar biasa ketika tentara Islam yang kurang jumlah, lemah dari sudut kelengkapan dan berpuasa dalam bulan Ramadan memenangkan pertempuran Perang Badar. Ini membuktikan puasa bukan penyebab umat Islam bersikap lemah dan malas sebaliknya berusaha demi mencapai keridhaan Allah. Orang yang berjuang demi mencapai keridhaan Allah pasti mencapai kemenangan yang dijanjikan.

“Sungguh Allah telah menolong kamu dalam peperangan Badar, padahal kamu adalah (ketika itu) orang-orang yang lemah. Karena itu bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mensyukuri-Nya” (QS Al-Imran:123)

4. Islam Masuk ke Yaman
Yaman terletak di selatan semenanjung tanah Arab. Nabi Muhammad mengutus Ali bin Abi Thalib dengan membawa surat beliau untuk penduduk Yaman khususnya suku Hamdan. Dalam periode satu hari, semua mereka memeluk agama Islam secara aman. Peristiwa bersejarah itu terjadi pada bulan Ramadan tahun ke-10 hijrah.

5. Khalid bin Walid Meruntuhkan Berhala Al ‘uzza
Setelah umat Islam membebaskan kota Makkah, Nabi Muhammad saw menyucikannya dengan memusnahkan 360 patung di sekeliling Ka’bah. Lima hari sebelum berakhirnya Ramadhan tahun ke-9 H, Rasulullah mengirim Khalid bin Walid untuk memusnahkan patung al ‘Uzza di Nakhla. Menurut kepercayaan Arab jahiliyah, al ‘Uzza adalah patung dewi terbesar di daerah tersebut. Khalid bin Walid melaksanakan tugas itu dengan bergerak menuju ke Nakhla lalu menghancurkan patung al ‘Uzza. Setelah itu, penyembahan patung pun berakhir.

6. Penyerahan Kota Taif
Kota Taif pernah mencatat sejarah ketika penduduknya mengusir Nabi Muhammad saw saat berdakwah di sana. Setelah beliau dan umat Islam berhasil membebaskan Makkah, kaum Bani Thaqif bersikeras tidak mau tunduk kepada Nabi Muhammad.

Nabi muhammad dan tentara Islam lalu maju ke Taif dan mengepungnya dalam waktu lama. Akhirnya kaum Bani Thaqif datang ke Makkah di bulan Ramadan tahun ke-9 H dengan menyerahkan kota Taif sebagai tanda menyerah.

7. Pembebasan Andalusia (Spanyol)
Andalus adalah nama Arab yang diberikan kepada wilayah-wilayah bagian semenanjung Liberia yang diperintah oleh orang Islam selama beberapa waktu mulai tahun 711 sampai 1492 M. Pada 28 Ramadan tahun ke-92 H, panglima Islam bernama Tariq bin Ziyad dikirim pemerintahan Bani Umayyah untuk menawan Andalus.

Tariq memimpin armada Islam menyeberangi laut yang memisahkan Afrika dan Eropa. Setelah pasukan Islam mendarat, Tariq membakar kapal-kapal tentara Islam agar mereka tidak berpikir untuk mundur. Akhirnya pasukan Tariq berhasil menguasai Andalus dan menyelamatkan rakyat Andalus yang dizalimi. Islam bertapak di Andalus selama delapan abad.

8. Peperangan Zallaqah di Portugal
Peristiwa ini terjadi setelah subuh hari Jumat, bulan Ramadan tahun 459 H. Ketika itu, terjadi kebangkitan dinasti Murabit di Afrika Utara. Gubernur Cordova, Al Muktamin meminta bantuan Sultan Dinasti Murabit, Yusuf bin Tasyifin untuk memerangi Alfonso VI.

Tentara yang dipimpin oleh Alfonso VI yang berjumlah 80.000 tentara berhasil dikalahkan. Dalam waktu yang singkat Sultan Yusuf berhasil menguasai seluruh Spanyol dan menyelamatkan umat Islam. Setelah itu, Dinasti Murabit di Spanyol berdiri sejak 1090 sampai 1147 M.

9. Tentara Islam Mengalahkan Tentara Mongol
Pada tahun 126 sampai 1405 M, kaum Mongol melebarkan penaklukannya hampir semua benua Asia. Menurut sejarah, kekaisaran penaklukan mereka seluas 33 juta kilometer persegi. Jenderal tentara Mongol dikenal sebagai Genghis Khan. Dalam misi penaklukan itu, mereka membunuh lebih sejuta rakyat negara yang dikalahkan. Penaklukan mereka menjangkau sampai ke Moscow dan Kiev.

Pada tahun 1258, tentara pimpinan jenderal Hulagu Khan menyerbu kota Baghdad yang menjadi kemegahan Dinasti Abbasiah. Dalam serangan itu, banyak umat Islam terbunuh dan banyak buku karangan sarjana Islam dibuang ke dalam Sungai Eufrat dan Dajlah sehingga airnya menjadi hitam karena tinta. Pada 15 Ramadan 658 H bersamaan 1260 M, tentara Islam bangkit membuat serangan balas. Tentara Islam dan para ulama pimpinan Sultan Qutuz dari dinasti Mamluk, Mesir menyerbu ke Palestina setelah Mongol menguasainya. Kedua pihak bertemu di Ain jalut. Terjadilah Perang Ain Jalut.

Dalam pertempuran itu, tentara Islam meraih kemenangan dan berhasil menawan Kitbuqa Noyen, penasihat Hulagu Khan yang menasihatinya untuk menyerang Baghdad. Kitbuqa akhirnya dieksekusi. Kemenangan itu adalah suatu yang luar biasa saat Mongol yang terkenal dengan kekerasan akhirnya kalah pada tentara Islam.

10. Peperangan Yakhliz
Pada 15 Ramadan 1294 H, tentara Islam dari Dinasti Ottoman yang dipimpin oleh Ahmad Mukhtar Basya dengan jumlah 34.000 anggota mengalahkan tentara Rusia yang berjumlah 740.000. Sebanyak 10.000 tentara Rusia tewas dalam pertempuran itu. Ia menjadi kebanggaan umat Islam mempertahankan agama yang diancam oleh pemerintah Tzar di Rusia.

11. Direbutnya Garis Bar Lev, Israel
Dalam sejarah modern, terjadi Perang Yom Kippur yang melibatkan tentara Islam (Mesir dan Syria) dengan tentara Israel pada 10 Ramadan 1390 H bertepatan dengan 6 0ktober sampai 22 atau 24 Oktober 1973 M. Perang Yom Kippur, juga dikenal sebagai perang Arab-Israel 1973, Perang Oktober, dan Perang Ramadan.

Ia adalah bagian dari konflik Arab-Israel sejak dari tahun 1948. Pada bulan Juni 1967, terjadi perang enam hari antara Israel dengan Mesir, Syria dan Yordania. Dalam pertempuran itu, Israel berhasil menduduki bukit Golan, Syria, di utara dan semenanjung Sinai, Mesir, di selatan hingga ke kanal Suez. Setelah itu, Israel membangun barisan pertahanan di Sinai dan bukit Golan. Pada tahun 1971, Israel mengalokasikan USD 500 juta untuk membangun benteng dan kerja tanah raksasa yang dinamai Garis Bar Lev, mengambil nama jenderal Israel, Haim Ber Lev.

Tentara Islam berhasil merebut benteng itu sekaligus mengalahkan Israel. Antara peristiwa menarik dalam perang ini adalah peran seorang sarjana Islam merangkap sebagai Imam Masjid kota Suez, Syeikh Hafiz Salamah yang memimpin peperangan.


  • 0

Hudaibiyah, Perkampungan bersejarah bagi umat Muslim

Kota Mekah, sebagai kota suci umat Islam, memiliki banyak obyek wisata (ziarah) bersejarah. Di sekitar Masjidil Haram saja, yang menjadi pusat kota tersebut, terdapat beberapa obyek penting yang berkaitan dengan sejarah. Seperti tempat kelahiran Nabi Muhammad Saw, yang sekarang dijadikan area perpustakaan (maktabah), masjid Jin (tempat kelompok jin menghadap Nabi Saw, untuk masuk Islam), masjid Sajarah (tempat pohon ruku dan sujud, sebagai bukti mukjizat Nabi Saw), masjid Kucing (bekas tempat tinggal sahabat Abu Hurairah yang suka memelihara kucing), dll.

Termasuk Hudaibiyah. Sebuah perkampungan kecil di jalur jalan lama Mekah-Jeddah. Pada jalur jalan itu, terdapat museum Ka’bah, pabrik pembuatan Kiswah (kain penutup Ka’bah), dan banyak peternakan unta yang menyediakan jualan susu unta segar.

Hudaibiyah menjadi salah satu ikon penting dalam sejarah perkembangan Islam. Di tempat itu, pada awal tahun ke 8 Hijrah, berlangsung perjanjian antara umat Islam dari Madinah pimpinan Nabi Muhamad Saw dengan umat Musyrikin Mekah.

Ketika itu, Nabi Muhammad Saw bersama ratusan umat Islam Madinah, bermaksud menunaikan ibadah umrah. Namun umat musrikin Mekah tidak mengijinkan masuk. Sehingga rombongan tertahan di Huidaibiyah.

Setelah berunding, maka dibuatlah sebuah naskah perdamaian, yang klausul-klausulnya didiktekan kaum musyirikin, dan secara tersurat sangat merugikan kaum Muslimin. Antara lain, setiap penduduk Mekah yang datang ke Madinah untuk memeluk Islam, agar segera dipulangkan ke Mekah. Sedangkan penduduk Madinah yang datang ke Mekah, tidak boleh kembali ke Madinah. Kaum musyrikin mengharapkan, dengan adanya perjanjian serupa itu, mereka akan mendapat keuntungan. Nabi Muhammad Saw menerima klausul-klausul tersebut tanpa koreksi sedikit pun.

Para sahabat yang menyaksikan merasa heran. Namun Nabi Saw menyatakan, bahwa hanya Allah SWT dan RasulNya yang mengetahui dampak dari perjanjian itu kelak.

Untuk menjaga persatuan dan kesatuan akibat perbedaan persepsi terhadap isi perjanjian yang dinilai berat sebelah, umat Islam segera melaksanakan janji setia kepada Rasulullah Saw. Perjanjian yang dilakukan di bawah sebatang pohon rimbun itu, terkenal dengan sebuat “Bai’atur Ridwan” . Sumpah setia penuh keridlaan. Sebuah peristiwa unik dan heroik yang diabadikan dalam al Qur’an, S.al Fath : 18. “Sesungguhnya Allah telah meridlai orang-orang mu’min yang berjanji setia kepadamu (Muhammad) di bawah pohon.

Ternyata prediksi Nabi Saw sangat tepat. Orang-orang Mekah yang datang ke Madinah, ternyata kemudian mempelajari seluk-beluk Islam. Menyatakan masuk Islam secara “kaaffah” (lengkap sempurna), sebelum mereka diharuskan kembali ke Mekah sesuai perjanjian. Di Mekah, para “mualaf” ini berhasil menyebarkan ajaran Islam kepada lingkungan keluarga dan kenalannya yang masih musyrik.

Begitu pula, orang Madinah yang sudah betul-betul Muslim, setelah masuk Mekah tidak boleh kembali lagi ke Madinah. Sehingga leluasa berjuang menyebarkan Islam di kalangan orang-orang Mekah yang sudah mulai condong kepada ajaran Islam.

Sehingga, kondisi penduduk kota Mekah benar-benar telah tercipta sedemikian rupa, untuk menerima Islam yang 8 tahun lalu mereka tentang keras, dan umatnya mereka usir ke Madinah.

Maka pada tahun 8 Hijrah itu juga, Nabi Muhammad Saw datang kembali ke Mekah.Tak ada yang berani mencegah, seperti terjadi sebelumnya di Hudaibiyah. “Futuh Mekkah” atau penaklukan Mekah, berlangsung damai. Penduduk Mekah yang masih musyrik, merasa ketakutan. Namun Nabi Saw segera meredakan suasana. Beliau mengumumkan, semua penduduk Mekah yang masih belum menerima Islam, akan selamat jika berkumpul di dua tempat. Di Masjidil Haram, atau di rumah Abu Sufyan, tokoh utama musyrikin Mekah yang masih ada.Tokoh lainnya, yaitu Abu Jahal dan Abu Lahab sudah meninggal dunia.

Kemenangan umat Islam dalam “Futuh Mekah”, dikisahkan dalam Quran, S.al Fath ayat 1-3 : “Sesungguhnya Kami telah memberikan kemenangan yang nyata. Supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosa-dosamu yang telah lalu dan akan datang, serta menyempurnakan ni’matNya atasmu dan memimpin kamu ke jalan lurus.Dan supaya Allah menolongmu dengan pertolongan yang kuat.”

Sebagai tanda kemenangan, sahabat Bilal segera naik ke atap Ka’bah. Melantunkan adzan. Diikuti oleh penyucian Ka’bah dari segala macam noda kotoran. Terutama patung-patung berhala. Kemusyrikan telah lenyap. Berganti dengan ketauhidan.


  • 0